Lompat ke konten

Rawan Bencana, 28 Titik Rel Kereta Api di Purwokerto Butuh Perhatian Khusus

PURWOKERTO, Lingkar.news PT Kereta Api Indonesia (Persero) Daerah Operasi 5 Purwokerto meningkatkan pengawasan terhadap jalur rel yang rawan gangguan, usai terjadinya longsor  di Km 340+100 antara Stasiun Karanggandul dan Stasiun Karangsari, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Manajer Humas PT KAI Daop 5 Purwokerto Feni Novida Saragih mengatakan bahwa, berdasarkan hasil pemetaan, kata dia, di seluruh wilayah kerja KAI Purwokerto terdapat 28 daerah yang memerlukan perhatian khusus karena memiliki kerawanan gangguan alam.

Menurutnya, 28 titik rawan gangguan alam itu di antaranya berada di petak jalan antara Stasiun Prupuk dan Stasiun Linggapura, Stasiun Banjar-Stasiun Langen, Stasiun Gandrungmangun-Stasiun Kawunganten, Stasiun Kawunganten-Stasiun Jeruklegi, serta Stasiun Lebeng-Stasiun Maos.

Dia mengatakan, di titik-titik rawan tersebut juga sudah disiapkan alat material untuk siaga (AMUS) guna penanganan jika sewaktu-waktu terjadi gangguan alam yang mengganggu dan membahayakan perjalanan kereta api.

“KAI menyiapkan 68 orang sebagai petugas ekstra untuk patroli dan inspeksi setiap hari,” ujarnya pada Kamis, 7 Desember 2023.

Selain itu, kata dia, KAI Purwokerto secara rutin melaksanakan inspeksi bersama antarunit di internal KAI.

“Kami juga melaksanakan inspeksi bersama dengan DJKA Kemenhub, BTP Semarang, dan Satpel Purwokerto,” kata Feni.

Diketahui, longsor di jalur rel ganda Purwokerto-Cirebon Km 340+100 terjadi pada Senin, 4 Desember 2023 pukul 00.58 WIB, akibat hujan lebat dan saat itu material longsoran menutup jalur hilir, sehingga Tim Gabungan PT KAI Daerah Operasi 5 Purwokerto langsung melakukan penanganan.

Oleh karena jalur hulu masih dapat dilalui, perjalanan KA dialihkan menjadi menjadi satu jalur melalui jalur hulu.

Akan tetapi pada pukul 04.27 WIB, petugas lapangan KAI melaporkan bahwa kembali terjadi longsoran yang berdampak terhadap jalur hilir maupun jalur hulu, sehingga perjalanan KA dialihkan memutar karena kedua jalur tidak bisa dilalui.

Setelah dilakukan sejumlah upaya percepatan perbaikan jalur KA yang terdampak longsor oleh tim gabungan dari PT KAI Daop 5 Purwokerto, Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Balai Teknik Perkeretaapian Semarang, Satuan Pelaksana Purwokerto, dan sejumlah instansi di Banyumas, jalur hilir di titik yang terdampak longsor sudah dapat dilalui oleh KA dengan kecepatan terbatas pada Selasa, 5 Desember 2023 pukul 03.41 WIB.

Oleh karena jalur hulu di lokasi yang sama masih dalam proses penanganan penyelesaian evakuasi, seluruh perjalanan KA yang melewati petak jalan tersebut beroperasi di jalur hilir yang sudah dinormalisasi dan dinyatakan aman dilalui dengan kecepatan terbatas.

Setelah dilakukan penanganan, jalur hulu akhirnya dapat dilalui kereta api dengan kecepatan terbatas pada Selasa, 5 Desember 2023 pukul 19.00 WIB, sehingga operasional KA yang melalui lokasi tersebut tidak lagi secara bergantian melalui jalur hilir. (Lingkar Network | Anta – Lingkar.news)