Lompat ke konten

Pemerintah Beri Waktu Uji Coba 4 Bulan Kolaborasi TikTok dan Tokopedia

JAKARTA, Lingkar.news Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan, memberi waktu tiga hingga empat bulan untuk uji coba sistem kolaborasi TikTok Shop dengan Tokopedia.

“Jadi ini percobaan selama 3-4 bulan, nanti kita nilai, kita lihat seperti apa. Jadi TikTok itu dia bukan e-commerce, e-commercenya yang jualan itu Tokopedia, cuma ini ‘kan teknologinya tinggi perlu uji coba, trial and error,” kata dia pada konferensi pers Hari Belanja Online Nasional (HARBOLNAS) 12.12, di Tokopedia Tower, Jakarta, Selasa, 12 Desember 2023.

Zulhas, sapaan akrab Mendag, menjelaskan bahwa upaya kolaborasi kedua platform tersebut bertujuan untuk membantu para Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dapat kembali menjual produknya di platform tersebut. Pada masa uji coba yang sedang berlangsung ini, Zulhas meminta kedua platform untuk mengutamakan produk-produk lokal.

Selain itu, keputusan kolaborasi kedua platform ini juga sebagai upaya mengatur tata niaga perdagangan elektronik, khususnya ekspor impor untuk melindungi pelaku UMKM di Indonesia.

“Ini lah yang kita harapkan ekosistemnya ini sedang kita bangun agar e-commerce ini memberikan manfaat kepada orang lain, kepada UMKM kepada industri dan negeri. Tata niaga sudah kita perbaiki, kebijakan post border sudah kita tutup. Industri dalam negeri tidak mungkin lagi bisa terancam,” terangnya.

Zulhas menyampaikan bahwa dukungan pemerintah terhadap UMKM dibuktikan salah satunya melalui Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 31 Tahun 2023 tentang Perizinan Berusaha, Periklanan, Pembinaan, dan Pengawasan Pelaku Usaha Dalam Perdagangan Melalui Sistem Elektronik

Menurut dia, Permendag ini bertujuan untuk menciptakan ekosistem e-commerce yang adil, sehat, dan bermanfaat dengan memperhatikan perkembangan teknologi yang dinamis.

Diketahui, PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. resmi mengumumkan kemitraan strategis bersama platform hiburan TikTok untuk memperkuat pertumbuhan ekonomi digital Indonesia dengan fokus pada pemberdayaan serta perluasan pasar bagi pelaku UMKM nasional.

Bisnis Tokopedia dan TikTok Shop Indonesia akan dikombinasikan di bawah Tokopedia serta TikTok akan memiliki pengendalian terhadap Tokopedia. Fitur layanan belanja dalam aplikasi TikTok di Indonesia akan dioperasikan dan dikelola oleh Tokopedia.

TikTok akan menginvestasikan lebih dari 1,5 miliar dolar AS atau sekitar Rp23,4 triliun sebagai komitmen jangka panjang untuk berinvestasi mendukung operasional Tokopedia, tanpa dilusi lebih lanjut pada kepemilikan GoTo di Tokopedia.

Melalui kesepakatan ini, TikTok dan GoTo diharapkan dapat memperluas manfaat bagi pengguna serta pelaku UMKM Indonesia.

Sebelumnya, TikTok secara resmi menghentikan operasional TikTok Shop di Indonesia Rabu, 4 Oktober 2023. Keputusan ini diambil setelah TikTok Indonesia sepakat untuk mematuhi peraturan pemerintah terkait perdagangan elektronik. (Lingkar Network | Anta – Lingkar.news)